Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Belajar Menerima Ayat Jihad dan Poligami


Setiap muslim dituntut untuk taslim, menerima dengan tulus, apa-apa yang berasal dari syariat; baik dalam yang hal yang disukai (thaw'an) dan tidak disukai (karhan). Jika dia hanya menerima yang enak-enak saja, tapi menolak yang tidak enak menurut hawa nafsu dan emosinya, maka tidaklah dia dikatakan sempurna keimanannya.

Jika hawa nafsu telah menjadi Tuhannya, dia rela mengatakan "Biarlah dibilang kafir dan tidak taat, yang penting keinginan atau ketidakinginanku terpenuhi.". Padahal setelah matinya, hawa nafsu akan menjadi musuhnya, syetan pun tidak bisa menolongnya, tapi kepatuhanlah yang menjadi teman sejatinya.

Ada dua syariat yang menjadi momok bagi umat Islam sendiri:

  • Ayat Jihad di mata kaum laki-laki, dan
  • Ayat  Poligami di mata kaum wanita.

Dua jenis ayat ini seakan menjadi batu ujian bagi ketundukan kepada syariat dan kepahaman kita terhadap qadha dan qadar.

Bagi laki-laki, seolah Jihad membuat umur pasti pendek, sehingga tidak lagi bisa menikmati dunia. Padahal tidak jihad pun banyak manusia yang berusia pendek. Sebaliknya betapa banyak veteran jihad hidup sampai tua. Krn memang usia manusia, ajal, dibuah kuasa Allah Ta'ala.

Bagi wanita seolah poligami merampas ketenangan dan kebahagiaan rumah tangga. Padahal sejak usia kandungan empat bulan di perut ibunya, seluruh manusia sudah ditetapkan bahagia dan sengsaranya. Gerak kitalah nanti yang meraih atau menjauhinya.

Dalam surat At Taubah, Allah Ta'ala mengabadikan kisah kaum munafiqin yang enggan berjihad. Mereka mendatangi Rasulullah ﷺ untuk minta izin agar tidak perang Tabuk, sebab perjalanannya jauh dan melelahkan. Laki-laki beriman pun ada yg terprovokasi mereka untuk ikut-ikutan tdk perang Tabuk.

Poligami adalah salah satu item dalam syariat ini yang sering dijadikan objek serangan kaum munafiqin, baik kalangan liberal, feminis, juga tentunya orang-orang kafir. Dan, hasilnya, sebagian muslimah pun ikut-ikutan benci sampai ke ubun-ubun dengan poligami.

Awalnya membenci oknum pelaku poligami yang gagal dan zalim (tentunya semua tidak ada yang menyukai itu), lama-lama membenci syariat poligami itu sendiri. Lalu reaksinya bagaikan singa jika ada tema poligami baik di FB, WA, dan lainnya.

Pelan, halus, tanpa sadar.. Orang ini terseret menjadi musuh Allah dan Rasul-Nya, setelah memusuhi syariat-Nya.

Syariat tidak ada yang sia-sia. Syariat jihad itu selalu ada walau sebagian laki-laki membencinya (yang berbeda adalah bagaimana bentuk jihadnya). Sebagaimana syariat poligami juga selalu ada walau sebagian wanita membencinya, bahkan wanita yang katanya sudah rajin ikut kajian pun ikut membencinya. Kita sering mengatakan, "Politik adalah bagian dari Islam, jika ada politisi muslim yang busuk maka salahkan dia saja, bukan politiknya."

Maka, seharusnya ucapan ini juga berlaku bagi poligami, bahwa jika ada yang gagal dan zalim, maka salahkan dia, bukan salahkan syariat poligaminya. Ini pun juga terjadi pada monogami; baik kdrt, suami tidak bertanggung jawab, apakah lantas monogaminya yang disalahkan?

Walhasil, kita semua masih perlu belajar lagi untuk semakin tunduk kepada syariat agama kita sendiri.

Jangan lihat kepada orang lain, lihat diri sendiri, dari sekian banyak ajaran agama Islam - jujurkah kita:

  • Apakah sudah benar-benar menerimanya sepenuh hati atau masih pilih-pilih?
  • Benarkah hidup kita sudah benar-benar untuk Allah?

Untuk laki-laki, Jihad itu bukan tujuan, tapi salah satu sarana ketundukkan. Sebab, tidak sedikit yang jihad tapi akhirnya masuk neraka karena salah dalam niat dan tujuannya.

Untuk laki-laki, poligami itu bukan untuk gaya-gayaan, trend, apalagi ikut-ikutan untuk menunjukkan kemampuan. Poligami juga bukan puncak pengabdian kepada Allah, dan bukan pula standar keshalihan, tapi, dia sarana untuk memakmurkan dunia dengan menyemarakkannya dengan pernikahan yang syar'i, halal, dan menekan kekejian.

Untuk wanita, harus jujur apakah selama ini penolakan yg ada adalah menolak "dipoligami" atau menolak poligami itu sendiri? Sehingga ada ketulusan semu terhadap pengakuan cinta kepada Allah dan syariat-Nya. 

Untuk wanita, yang sudah menjadi madu atau menjadi istri pertama, kedua, dst.. Harus terus memperbaiki diri dan hati, jangan sampai muncul sombong dan 'ujub telah mampu mengalahkan emosinya. Islam agama mudah, sejalan dengan fitrah, semua larangan dan perintah hanyalah untuk maslahat manusia

Wallahu A’lam 


----

Farid Nu'man Hasan

Wa Shallallahu 'Ala Nabiyyina Muhammadin wa'ala Aalihi wa Shahbihi wa Sallam

Posting Komentar untuk "Belajar Menerima Ayat Jihad dan Poligami"


channel-telegram